Pages - Menu

Thursday, May 18, 2017

PERANAN TEKNOLOGI DALAM PENINGKATAN PELAYANAN PEMELIHARAAN

Pada perkembangan industri air minum di era modern ini, banyak cara yang dapat ditempuh oleh sebuah perusahaan air minum untuk meningkatkan atau memperbaiki performanya. Pada edisi yang  Majalah Air Minum yang lalu pernah dibahas mengenai usaha mengurangi Non Renewable Water (NRW), pemanfaatan energi baru terbarukan seperti sel surya, efesiensi energi dan lain sebagainya. Namun ada hal lain yang tidak kalah penting untuk  mendapat perhatian serius adanya sebuah managemen pemeliharaan sistematis  yang dapat diakses secara cepat dan real time berbasis IT, sehingga semua data pemeliharaan yang telah dilakukan dapat terekam dengan baik sehingga mampu memberikan informasi akurat dalam pengambilan keputusan.
Pada survey BPPSPAM tahun 2014, menunjukkan bahwa dari 359 PDAM  di seluruh Indonesia ini ada sedikitnya 103  PDAM yang kurang sehat dan 74 PDAM dinyatakan sakit. Penyebabnya tentunya beragam dan salah satunya dikarenakan lemahnya manajemen pemeliharaan dan kemampuan perencanaan. Hal ini disebabkan sebagian besar PDAM masih menggunakan metode pemeliharaan korektif  dan masih belum menggunakan metode preventive atau predictive. Pemeliharaan dengan metode preventive atau predictive memang nampak lebih rumit karena membutuhkan perencaan yang matang, scheduling tepat, pencataan data akurat serta yang terpenting memerlukan SDM di dalam lingkup pemeliharaan yang harus bekerja sama dan bervisi menyukseskan usaha-usaha pemeliharaan, sehingga dapat menciptakan sebuah sistem yang dapat dipatuhi oleh sumua elemen. Hal ini berbeda dengan istem pemeliharaan korektif yang sifatnya insidentil, darurat, dan cenderung menunggu terjadinya kerusakan yang akan mengakibatkan  trouble yang cukup besar  dan biaya investasi yang tidak terbayangkan, dikarenakan peralatan yang tidak terkontrol, tidak termonitoring dana terawat dengan baik, sehingga ketika terjadi kerusakan akan cukup berat dan berdampak sistemik.
Pada intinya kegiatan pemeliharaan terdiri dari 3 (tiga) kegiatan pokok yakni kegiatan perbaikan, kegiatan perawatan dan kegiatan monitoring yang semuanya merupakan satu kesatuan yang harus saling mendukung. Ketiga informasi tersebut dapat memberikan informasi yang akurat dalam pengambilan keputusan serta pembuatan rencana jangka pendek dan jangka panjang. 
Berawal dari inilah kami  dari Departement Pemeliharan PDAM Surya Sembada Kota Surabaya membuat tim khusus untuk mendesain dan membuat aplikasi untuk mewadahi kegiatan-kegiatan pemeliharaan tersebut dalam sebuah aplikasi berbasis web, yang dapat diakases secara fleksibel memalui internet kapan pun dan dimanapun.
Pada tahun 2016-2017 kami telah mengembangkan beberapa aplikasi pemeliharan diantaranya: Pertama Aplikasi Aduan Pemeliharaan yang memiliki fungsi untuk mengakomodir berbagai aduan baik yang berasal dari internal PDAM (Installasi, Rumah Pompa, Kantor Pusat) maupun yang berasal dari eksternal (masyarakat umum melalui call center maupun customer service) untuk ditindaklanjuti secara langsung dan dapat dilihat secara real time status dari progress pengerjaan aduan tersebut. Kedua adalah Aplikasi Sistem Management Pemeliharaan memiliki fungsi untuk sarana untuk digitalisasi kegiatan pemeliharaan, baik yang berupa kegiatan perbaikanmonitoring maupun perawatan.
Pada dasarnya kedua aplikasi ini memeliki beberapa tujuan sama yakni,
1. Terekamnya seluruh kegiatan pemeliharaan secara digital
2. Pendistribusian kegiatan mulai dari level Manager hingga level Staff
3. Data pemeliharan mampu memberikan informasi terhadap aset, sehingga dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam pembuatan keputusan maupun perencanaan
4. Management mampu melihat dan mengukur kemampuan masing-masing personel mulai dari Manager, Supervisor hingga staff 
5. User pelapor dapat mengetahui secara detail progress kegiatan yang telah diadukan
6. Manager dan supervisor mempu melakukan PDCA (plan, do ,check, and action)

A. APLIKASI ADUAN
Pada mulanya ketika ada aduan dari user, maka mereka akan berkirim surat untuk dilakukan perbaikan terhadap kerusakan yang terjadi. Surat tersebut harus melalui beberapa tahap yakni disposisi Manager Senior, Manager Bidang sampai dengan Supervisor Bidang, kemudian Supervisor baru melakukan koordinasi dengan jajaran dibawahnya untuk action. Pada sistem sebelumnya, tahapan yang dimulai dari Manager Senior hingga Supervisor  sampai tahap action juga membutuhkan waktu yang tidak sedikit. Ditambah lagi, pelapor tidak dapat mengetahui proses pengerjaan ini, apakah telah ditanggulangi atau belum. Dengan aplikasi baru ini, maka semua kendala mulai dari lamanya proses, hingga informasi pengerjaan dapat diketahui secara real time oleh user (pengadu).



Popular Posts